IMPLEMENTASI STANDAR AKUNTANSI KEUANGAN ENTITAS TANPA AKUNTABILITAS PUBILK PADA KOPERASI (STUDI KASUS PADA KPRI “KEBAK” PURWOREJO)

  • Siti Isnainiyah
  • Supriono Supriono

Abstract

Standar Akuntansi Keuangan Entitas Tanpa Akuntabilitas Publik (SAK ETAP) menjelaskan bagaimana penyajian laporan keuangan serta komponen- komponen apa saja yang harus dicantumkan dalam masing-masing laporan keuangan. Ikatan Akuntan Indonesia (IAI) mengesahkan SAK ETAP yang lebih sederhana   dibandingkan   dengan   Pernyataan   Standar   Akuntansi   Keuangan (PSAK) no.1 tentang penyajian laporan keuangan. Beberapa komponen PSAK yang dihilangkan dalam SAK ETAP antara lain: pembuatan laporan keuangan konsolidasi, laporan arus kas badan usaha hanya menggunakan metode tidak


 


 


langsung, sedangkan PSAK memberikan pilihan berupa metode langsung dan tidak langsung.


Menurut SAK ETAP (2009:1) Standar Akuntansi Keuangan untuk Entitas Tanpa Akuntabilitas Publik (SAK ETAP) dimaksudkan untuk digunakan entitas tanpa akuntabilitas publik, namun entitas  yang memiliki akuntabilitas publik signifikan dapat menggunakan SAK ETAP jika otoritas berwenang membuat regulasi mengizinkan penggunaan SAK ETAP


SAK ETAP diberlakukan secara efektif mulai 1 Januari 2011 namun penerapan diperbolehkan lebih awal mulai 1 Januari 2010. Dengan adanya SAK ETAP ini, maka badan usaha seperti koperasi dapat menyajikan informasi yang relevan kepada para pengguna laporan keuangannya, baik internal maupun eksternal.

Published
Mar 21, 2017
How to Cite
ISNAINIYAH, Siti; SUPRIONO, Supriono. IMPLEMENTASI STANDAR AKUNTANSI KEUANGAN ENTITAS TANPA AKUNTABILITAS PUBILK PADA KOPERASI (STUDI KASUS PADA KPRI “KEBAK” PURWOREJO). JURNAL ILMIAH AKUNTANSI, [S.l.], v. 1, n. 1, p. 16-33, mar. 2017. Available at: <http://e-journal.polsa.ac.id/index.php/jia/article/view/62>. Date accessed: 06 june 2020.